Selasa, 18 Mac 2014

Day 2: Bengkel Penulisan dan Pelaporan Media dan Fotografi

Posted by Emmy Farhany Ahmad at 4:22 PTG
Reactions: 
13 Mac 2014 - Pulau Perhentian, Terengganu

Day 2
Kuala Besut - Pulau Perhentian


Seawal pagi aku sudah bangun.  Bukan sebab tak sabar nak ke Pulau Perhentian, tetapi sebab malam tu aku tidak dapat tidur nyenyak di Kem Sri Keluang tu.  Mungkin tempat tu asing bagi aku yang membuatkan aku tidur-tidur ayam semalaman walaupun sebenarnya badan terlalu letih akibat perjalanan jauh.

Akhirnya dalam jam 5.45 pagi aku terus bangkit dan bersihkan diri.  Setelah siap baru aku kejutkan kawan-kawan lain.  Terasa macam berada di asrama seperti zaman sekolah dulu.  Cuma yang terasa kekurangannya bila plug point kurang dan masing-masing berebut untuk charge handphone setelah seharian di dalam bas.  Terpaksalah kami bergilir-gilir.

Jam 8.00 pagi baru kami keluar ke kantin Kem Seri Keluang untuk menikmati sarapan bagi yang dibungkus oleh urusetia.  Nasi Dagang dan Teh O Panas dah memadai untuk pagi tu.  Selepas sarapan kami balik ke dorm untuk bersiap bagi perjalanan seterusnya menuju ke Jeti Kuala Besut.
Sebelum jam 10.00 pagi kami sudah berada di jeti.  Kami diberitahu yang bot kami akan tiba jam 11.00 pagi.  Jadi kami mengambil kesempatan untuk membeli barang yang tak sempat kami beli seperti losyen sunblock.  Almaklumla, nak mandi lautkan. Di situ juga terdapat pelbagai kedai cenderahati mengenai Pulau Perhentian yang dijual dengan harga berpatutan.  Maka sempatlah kami menilik cenderahati yang kami hendak beli jika kami pulang nanti.  Dah puas menilik kami melepaskan dahaga dengan pekena secawan Teh Tarik.  
Tepat jam 11.00 bot tiba dan kami meneruskan perjalanan kami.  Dengan cuaca yang cerah dan keadaan laut yang baik, bot kami bergerak dengan suasana yang agak baik juga. Cuma biasalah, ada ketika bot akan bergoncang agak kuat bila terkena hentakan ombak.  Perjalanan kami mengambil masa lebih kurang 30-40 minit.

Setibanya di jeti Perhentian Island Resort, kami terpempan seketika dengan keindahan  pantai di situ.  Dengan airnya yang biru dan kelihatan kelibat ikan berenang-renang di dalam airnya yang jernih dan pemandangan pasir pantainya yang putih.  Segar mata memandang.
Pekerja dari resort telah menunggu di jeti untuk mengambil beg kami dan dibawa ke resort menggunakan lori kecil.  Sempatlah kami bergambar kenangan di jeti dan kawasan berdekatan sementara berjalan kaki menuju ke resort.
Tiba di resort peserta bengkel dikehendaki mengambil kunci bilik dan boleh terus ke bilik atau makan tengahari dahulu memandangkan hidangan pon telah disiapkan.  Alhamdulillah, perkenalan singkat dengan peserta dari PERHILITAN bernama Zuraida Malek dari mula perjalanan kami pada hari pertama hingga hari kedua menjadikan kami sebilik.  Berjodoh betul orang tua-tua kata. Setelah sepakat dengan teman sebilik, kami makan tengah hari dahulu dan kemudiannya baru berehat di dalam bilik sambil menunggu kelas yang akan bermula jam 2.30 petang.
2.30 petang kelas pun bermula.  Aku agak teruja dengan bengkel kali ini.  Boleh dijadikan bahan atau sumber inspirasi untuk menulis blog.  Mana tau selepas ini aku akan pergi lebih jauh dengan menulis artikel di surat khabar pula.  Ini semua takdir tuhan. 

Kelas pertama adalah bimbingan Encik Zamri bin Mohamad dari Akademi Penulis.  Sepanjang 2 hari kami akan bersama dengannya untuk mengasah bakat menulis kami.  Kami telah diberi tugasan dari awal lagi semasa di Kuala Gandah dan semua maklumat dikumpul dan dibawa ke hari kedua.  Secara tak langsung pada hari itu, kami diberikan tugasan pada hari berkenaan sebagai orang media dan dibahagikan kepada beberapa kumpulan untuk tugasan seterusnya ketika lawatan mengelilingi pulau dan aktiviti snorkeling pada petang itu. Kumpulan ini akan dibahagikan kepada jurufoto dan wartawan.  Aku ni apa yer? Dua-dua pun boleh.  Heheheheh!

4.30 petang kami dikehendaki berada di jeti.  Bot dari Jabatan Taman Laut Malaysia dan 2 teksi air telah menunggu kami untuk tugasan dan aktiviti seterusnya.  Sangat-sangat teruja kami dibuatnya. 
Sebelum kami beredar dari jeti, kelihatan seekor penyu belimbing sedang berenang dipermukaan air.  Terasa beruntung dapat melihat penyu itu dengan mata sendiri dan berkedekatan dengan kita. 
Destinasi pertama, kami dibawa ke kawasan Long Beach.  Sekadar memerhati dari jauh dengan tidak menyinggah di kawasan berkenaan, pemandu bot memaklumkan Long Beach ini merupakan tempat untuk pelancong terutamanya pelancong asing berparti dan beristirehat di waktu malam.  Di situ terdapat beberapa resort persendirian untuk pelancong yang memerlukan tempat beristirehat secara peribadi.
Seterusnya kami di bawa ke Pulau Perhentian Kecil di Kampung Pulau Perhentian di mana penduduk asal pulau ini tinggal.  Di sini terdapat masjid, hospital, balai polis, gerai makan, kedai runcit, stesen teksi air  dan juga pusat komuniti Persatuan Wanita Pulau Perhentian. 
Apa yang menjadi tarikan di sini ialah Persatuan Wanita Pulau Perhentian yang mempunyai 30 orang ahli diketuai Puan Siti Kartini binti A. Ghani telah memperkenalkan kuih resepi turun temurun yang menjadi ikon kepada pulau ini.  Kuih tersebut dinamakan Kacang Sepat.  Kuih ini dijual di kampung berkenaan dan juga dipasarkan secara sejuk beku kepada resort-resort berhampiran.  Selain kuih Kacang Sepat ini, beberapa jenis kuih lain seperti donut, karipap dan lain-lain lagi juga ada dijual disitu dan dijual sejuk beku.  Difahamkan di persatuan ini, seramai 10 orang ahli aktif yang menjalankan kerja-kerja membuat kuih sebanyak 10-15 kg tepung sehari yang ditubuhkan sejak 2 tahun lalu atas usahasama Jabatan Taman Laut Malaysia dan penduduk wanita pulau ini.
Selain menjual kuih, persatuan itu juga menerima tugasan mengajar pelancong asing yang berminat untuk mempelajari cara membuat kuih Kacang Sepat.  Setiap seorang dicaj RM15 dan ini merupakan salah satu sumber pendapatan sampingan bagi mereka.  Idea bernas mengajar pelancong asing ini diberikan oleh Miss Sally dari Ecoteer.
Pihak kami juga telah menemuramah Ketua Pusat Taman Laut Pulau Perhentian iaitu Encik Wan Nor Azli bin Wan Yusoff mengenai Pulau Perhentian ini.  Rata-ratanya, penduduk di sini terutamanya golongan muda atau anak-anak tempatan diberi peluang dengan diberikan latihan dan memiliki lesen membawa bot yang kosnya dibiayai Jabatan Taman Laut Malaysia.  Dengan adanya lesen membawa bot ini, penduduk boleh menjana pendapatan mereka dengan menjadikan bot persendirian sebagai satu perkhidmatan teksi air disekitar pulau ini yang juga merupakan pengangkutan utama pergi dan balik dari Kuala Besut, Terengganu ke Pulau Perhentian.  Perkhidmatan mereka juga sangat diperlukan oleh resort-resort sekitar Pulau Perhentian bagi melakukan aktiviti-aktiviti air.
Dalam sibuk kami menemuramah penduduk dan orang-orang yang berkenaan, kami dimaklumkan satu kejadian buruk telah berlaku di pulau tersebut.  Kebetulan pula kami ternampak orang ramai berkerumun dengan beberapa warga asing dan lelaki disitu berlari membawa pengusung yang ada orang terbaring di dalamnya.  Setelah di risik, kejadian lemas telah berlaku dengan seorang mati dan dua lagi kritikal.  Ceritanya selanjutnya aku ambil dari berita Bernama.
Ketua Bahagian Syarikat Telekomunikasi Lemas Di Pulau Perhentian

BESUT, 13 Mac (Bernama) -- Ketua bahagian sebuah syarikat perundingan telekomunikasi di ibu negara lemas ketika cuba menyelamatkan seorang pelancong asing yang dipukul ombak besar di Pantai Panjang Pulau Perhentian Besar Khamis.

Ketika kejadian, Kong Wai Yoong, 35, dari Bukit Templer, Jalan Tun Dr Ismail, Seremban, Negeri Sembilan sedang mandi di pantai berkenaan bersama-sama tujuh rakan.

Ketua Polis daerah Besut Superintenden Kamaruddin Mohd Zakaria berkata mangsa dan rakannya tiba di pulau berkenaan petang semalam dan menginap di sebuah resort.

Beliau berkata Kong turun ke pantai itu untuk mandi pada kira-kira 4 petang bersama-sama rakan lain dan ternampak pelancong berkenaan nyaris lemas dipukul ombak besar.

"Mangsa cuba menyelamatkan pelancong berkenaan tetapi beliau terus dihanyutkan ombak ke tengah manakala dua rakannya, Snesh Verman, 29, dan Ivan George, 38, yang cuba untuk menyelamatkan mangsa, turut dihanyutkan ombak besar," katanya.

Ketiga-tiga rakan berjaya dibawa ke pantai oleh orang ramai tetapi Kong meninggal dunia dalam perjalanan untuk mendapatkan rawatan manakala Snesh dan Ivan menerima rawatan awal di Klinik Pulau Perhentian sebelum dirujuk ke Hospital Besut.

Mereka ke Pulau Perhentian untuk berehat dan dijangka pulang ke Kuala Lumpur Jumaat.

-- BERNAMA

Seterusnya kami di bawa ke Pusat Taman Laut Pulau Perhentian.  Di sini Encik Wan Nor Azli memberikan sedikit penerangan tentang pusat tersebut dan seterusnya memberi kami peluang bersnorkeling dengan penerangan keselematan, bantuan dan iringan daripada pegawai dari pusat taman laut itu sendiri. 
Pengalaman aku sendiri, walaupun telah beberapa kali berpeluang bersnorkeling walaupun tidak pandai berenang, aku merasa amat teruja dengan keadaan disekeliling pusat tersebut.  Sebagai persediaan awal untuk memastikan ikan berada di sekeliling aku, aku dan teman sebilik telah membeli roti semasa berada di  Kampung Pulau Perhentian.  Jadi ketika kami snorkeling, kami telah mengumpan ikan dengan roti tersebut dan ikan akan berada di sekeliling kami dengan banyaknya.  Saat inilah menjadi kenangan manis buat kami semua dan aku sempat rakamkan momen di dalam air tersebut untuk tatapan pembaca blog ini.
Terima kasih tak terhingga di ucapkan kepada Encik Sabri yang juga kawan secara tidak langsung kerana tugas-tugas kami di jabatan-jabatan di bawah Kementerian Sumber Asli dan Alam Sekitar.  Beliau banyak membantu kami terutamanya aku yang tidak pandai berenang dengan membawa kami ke kawasan laut yang dasarnya menarik untuk dilihat.  Rasa sangat bertuah merasa peluang sedemikian.  Terima kasih juga kerana menjadi jurugambar tidak rasmi kami semasa kami berada di dasar laut. 
Sebelum kami beredar pada jam 7.00 malam, kami mengambil kesempatan merakam gambar ketika matahari turun dari arah pantai.  Sangat cantik dipandang.
Jam 8.00 malam kami dihidangkan dengan hidangan malam yang enak.  Seterusnya kami meneruskan kelas penulisan bersama Encik Zamri dan mendengar taklimat daripada Dato Abu Hasan, Pengarah Bahagian Komunikasi Strategik Jabatan Alam Sekitar dan juga Encik Wan Nor Azli bin Wan Yusoff, Ketua Pusat Taman Laut Pulau Perhentian mengenai Pulau Perhentian itu sendiri dan hasil marin.  Dengan taklimat tersebut kami mula mengumpul point-point dan tajuk artikel yang akan kami akan tulis kelak mengenai Pulau Perhentian.  Sesuatu  yang menarik untuk ditulis. 
Bersambung…..

0 comments:

Catat Ulasan

Komenlah entry saya!! Komen korang yang sememangnye paling best!!

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...