Selasa, 18 Mac 2014

Artikel Kumpulan Suara Alam: Bengkel Penulisan dan Pelaporan Media dan Fotografi

Posted by Emmy Farhany Ahmad at 5:50 PTG
Reactions: 
Jom baca artikel yang kami buat hasil dari bengkel yang kami sertai.

Oleh kumpulan SUARA ALAM:  Emmy Farhany, Zuraida, Mahfuzah, Asmar, Ahmad Imran, Izwan

BIODIVERSITI MARIN 
MENGUBAH LANDSKAP KEHIDUPAN NELAYAN

Puan Siti Kartini binti A. Ghani, 59 tidak pernah menyangka Kuih Kacang Sepat yang diperturunkan dari generasi keluarganya telah menjadi cukup popular di kalangan penduduk dan pelancong yang datang ke Pulau Perhentian Kecil. Kuih Kacang Sepat adalah kuih tradisi yang cukup sinonim dijadikan salah satu produk tempatan yang menjana ekonomi penduduk tempatan. 

Produk tempatan ini telah diusahakan oleh Persatuan Wanita Pulau Perhentian dan menjadi salah satu identiti pelancongan pulau ini.  Para pelancong turut diberi peluang untuk mencuba sendiri menyediakan kuih tersebut dan secara tak langsung ia dapat membuka peluang menjana pendapatan bagi golongan wanita itu sendiri selain dapat disalurkan kepada persatuan.
Pulau Perhentian merupakan salah satu pulau yang diiktiraf sebagai pulau yang kelima tercantik di Asia dari segi biodiversiti marin.  Terumbu karang di pulau ini dianggarkan bernilai RM2.6 juta keseluruhannya menjadikan ia sebagai satu daya tarikan utama pelancong dari seluruh dunia.  Pulau Perhentian yang terletak di Timur Laut Malaysia mempunyai keluasan 1392.15 hektar dihuni oleh 2300 orang penduduk yang kesemuanya berbangsa Melayu. 

Pulau Perhentian ini dapat menarik 3000 orang pelancong dalam sehari dan dianggarkan purata bagi perbelanjaan mereka sehari adalah sebanyak RM1500.00.  Perbelanjaan inilah mampu menyumbangkan kepada sumber pendapatan utama penduduk Pulau Perhentian.

Pada asalnya penduduk Pulau Perhentian bergantung hidup kepada sumber tangkapan ikan sebagai nelayan.  Namun, tahun berganti tahun setelah pulau ini menjadi tarikan pelancongan di Malaysia, kehidupan mereka mula berubah dan menjadikan ekopelancongan sebagai sumber sara hidup mereka. 

Atas usaha Jabatan Taman Laut Malaysia, golongan muda terutamanya telah diberi peluang untuk menjana pendapatan mereka dengan memberi latihan serta membiayai kos mendapatkan lesen membawa bot.  Adanya peluang ini, mereka menjadikan bot persendirian sebagai satu perkhidmatan teksi air atau “Water Taxi” disekitar pulau ini.  Teksi ini juga merupakan pengangkutan utama pergi dan balik dari tanah besar Kuala Besut, Terengganu ke Pulau Perhentian.  Perkhidmatan mereka ini juga sangat diperlukan oleh resort-resort sekitar Pulau Perhentian bagi aktiviti-aktiviti air setiap hari.

Pulau Perhentian memiliki 56 resort yang berdaftar di bawah Jabatan Taman Laut Malaysia.   Dengan adanya resort-resort ini, secara tidak langsung menyediakan peluang pekerjaan kepada penduduk tempatan.  Pakej pelancongan yang disediakan oleh pihak resort dapat disalurkan kepada penduduk tempatan itu sendiri dalam aktiviti seperti snorkeling, scuba diving, jungle tracking, island hopping, program memancing dan mencadat sotong. 

Jika pelancong enggan menggunakan pakej pelancongan yang disediakan oleh resort ketika berkunjung di sini, pelancong juga boleh menggunakan pakej pelancongan persendirian yang ditawarkan oleh penduduk setempat dengan harga yang berpatutan dan lebih murah.  Ini juga menggalakkan aktiviti perniagaan di kalangan penduduk pulau selain dari pakej pelancongan persendirian yang disediakan. Antaranya, perniagaan secara kecil-kecilan seperti gerai makanan, kedai cenderamata, kedai runcit dan juga produk tempatan.

Pada asasnya, mencintai alam marin dapat membantu kelestarian biodiversiti marin supaya menjadi satu titik permulaan yang penting dalam diri generasi sekarang  agar generasi masa hadapan berpeluang menikmati keindahan alam marin dan seterusnya mengekalkan sumber pendapatan pelancongan yang menjadi tonggak kepada penduduk Pulau Perhentian. 
Nota:  Menarik tak artikel ekopelancongan???

4 comments:

Miera Nadhirah Tan on 19 Mac 2014 12:18 PTG berkata...

Best... hebat sekali Emmy....

Emmy Farhany Ahmad on 19 Mac 2014 12:35 PTG berkata...

Tq kak miera.... atas usaha semua ni....

Tanpa Nama berkata...

kemah keming.......jarang anak melayu pandai cari maklumat mcm ni..heheheheh

Emmy Farhany Ahmad on 27 Mac 2014 9:41 PG berkata...

Terima kasih.... kita cuba buat artikel yang luar dari kotak pemikiran yg menjadi kebiasaan. Heheheheh

Catat Ulasan

Komenlah entry saya!! Komen korang yang sememangnye paling best!!

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...