Jumaat, 22 Ogos 2014

Jurnal - Kisah Perginya Ibu Mertuaku (Part 1)

Posted by Emmy Farhany Ahmad at 5:17 PTG
Reactions: 
Salam semua... maaflah... setelah sekian lama... baru aku ada kekuatan untuk cerita kisah mak mertua aku yang dah pergi meninggalkan kami semua pada 14 Julai 2014 bersamaan 16 Ramadhan.  Ini pon setelah emak pergi selama 40 hari baru aku ada kekuatan itu.... Kalau korang nak baca jurnal aku ni dipersilakan.... 

28 Jun 2014 (Sabtu)

Mak masih dikatil hospital tak sedarkan diri… jantung mak masih bergantung pada mesin pernafasan. Doktor sedang berusaha merawat mak… kalau tengok keadaan mak… mak agak stabil dari awalnya.  Mak terpaksa ditidurkan bagi memastikan mak selesa dengan tiub pernafasan dan juga tiub yang sedut pendarahan dalam perut mak.  Kalau tak nanti mak akan meronta dan sakit.  Tapi sesuatu yang aneh di wajah mak.  Entahlah… tak dapat aku nak ungkaikannya… Aku harap mak panjang umur….  Walau kami boleh tengok emak di hospital selain waktu melawat… tetapi kami tidak dibenarkan berada di hospital untuk menjaga mak.  Semuanya atas pemantauan jagaan jururawat di situ. 

Bila diperhatikan tangan mak… ada sedikit tanda lebam di tangan kirinya.  Pada mulanya aku hanya nampak di kawasan lengan di mana tempat darah di ambil… kemudiannya setelah aku telek di bawah lengan mak juga dah mula kebiru-biruan.  Bila aku bertanya kepada jururawat mengenai hal itu… mereka hanya mampu jawab kerana mak terlalu lama berbaring.  Haiii.. entahlaaaa.. Yang pastinya mak masih seperti itu sahaja… terbaring lesu…


29 Jun 2014 (Ahad)

Pilu rasa hati… hari pertama Ramadhan yang dinanti oleh seluruh umat Islam dengan hati gembira tapi kami menyambutnya dengan hati duka… hati risau lihat mak masih terbaring di katil hospital.  Lebam di tangan mak nampak kian ketara… pendarahan mak dari perut yang mereka sedut melalui tiub dah mula kosong.  Kalau sebelum tiub tu penuh dengan darah hitam… harini dah mula beransur tiada… permulaan yang baik untuk mak…


30 Jun 2014 (Isnin)

Keadaan mak masih sama…. Tiub yang sedut pendarahan dalam perut mak kosong… hati agak gembira… jururawat bertugas maklumkan yang semalam pendarahan masih ada sedikit dan pagi ni mereka telah tukar tiub lagi.  Jika harini telah tiada pendarahan tiub itu akan dibuka samada harini atau esok.  Syukur Alhamdulillah…

Sedihnya hati… semasa kami sibuk-sibuk nak berbuka puasa… aku dapat berita sahabat dari NRE, Muhammad Kamal Salleh Hodin meninggal dunia akibat serangan jantung selepas terjatuh ketika melangkah longkang di Bazar Ramadhan Putrajaya.  Ya Allah… teringat segala gelagat dan kelakuan Arwah Kamal yang berbudi pekerti tinggi… suka memuji orang… Hmmm…. Rasa terkilan bila tau kejadian ni berlaku, aku masih di kampung tidak dapat melihat dan melawat jenazah arwah Kamal bersama-sama kawan-kawan lain sebagai penghormatan terakhir.  Semoga roh arwah dicucuri rahmat.

0 comments:

Catat Ulasan

Komenlah entry saya!! Komen korang yang sememangnye paling best!!

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...